Blog Archive

Followers

POST KAWAN!

Total Pageviews

View My Stats
Powered by Blogger.

Written By Huyang Jho on Wednesday, April 9 | Wednesday, April 09, 2014

                                                                                 bySiti Hannah Jikri
Aku membetulkan rambutku yang ditiup angin. Cuaca panas begini pasti merosakkan rambutku! Aku melangkah masuk ke surau kolej.
Sekelip mata, aku terasa diperhati. Janggal? Aku sudah biasa. Aku meletakkan beg galasku di sudut. Malang untukku, telekungku terdampar di birai katilku di bilik. Aku terlupa membawanya.
Sesusai mengambil wuduk, aku mencari jika ada telekung yang tidak digunakan. Dan malang sekali lagi, tiada telekung untukku.
Seorang wanita yang sibuk membetulkan tudung bawalnya memandang sinis kepadaku. Aku melemparkan senyuman tawar untuknya.
“Kenapa tak solat je dengan rambut terdedah? kalau kat depan manusia tak malu buka aurat, takkan nak jadi hipokrit depan Allah? Sedarlah diri tu sikit” senyumanku di balas dengan kata-katanya yang sinis.
Aku hanya mendiamkan diri. Kesabaranku sedikit tercalar.
“Kenapa diam? Terkena batang hidung sendiri ke? Perempuan hipokrit macam kamu ni lah yang suka palitkan dosa kamu tu, kat kami yang bertudung ni” suaranya sedikit tinggi mencabarku.
“Hello miss?? Saya tak kacau hidup awak pun! Jangan menghukum sebelum menilai!” hatiku mula berang.
“Dari luar pun dah dapat nilai. Dah diluar pun tak terjaga, apalagi hati yang kat dalam. Luaran menunjukkan dalaman. Perempuan yang bertudung sudah tentu lebih baik daripada yang tak reti-reti pakai tudung. Betul tak?” dia menjelingku sambil tersenyum dengan rakannya disebelah.
Aku mengengam jemariku menahan amarah dihati. Aku tahu kerana tidak bertudung aku sering diasingkan oleh teman sekolej. Namun, layakkah mereka menghinaku dikhalayak ramai?
“Assalamualaikum saudari berdua” seorang wanita bertudung litup dan labuh menhampiri kami dengan senyum dihias dibibirnya.
“Maaf jika saya mencelah, namun saya rasa kurang enak jika bertengkar di rumah Allah ni. Rumah Allah ni kan tempat yang mulia dan tempat mencari ketenangan” dia memandang kami berdua dengan kemesraan.
“Tempat ni memang mulia, tapi orang tu yang kotorkan kemuliaan surau ni dengan rambut mengurai dia tu. Dah nak mati baru nak bertudung kot” wanita itu meneruskan sindiran terhadapku.
“Maafkan saya saudari. Saya kurang setuju tindakan saudari memperkecilkan wanita yang tidak bertudung. Kita perlu ingat, menutup aurat tidak cukup jika akhlak yang baik tidak menjadi pelengkap ”
“Jadi awak maksudkan tak bertudung tak salah kalau akhlak baik? Diorang ni hipokrit dengan Pencipta kita”
” Tapi kenapa perlu menghukum? Kenapa perlu meminggir daripada menghampiri? Sepatutnya, kita tidak perlu bangga dengan tudung yang menutup, kerana jika kita mampu bertudung hari ini mungkin besok juga kita boleh tidak bertudung. Hiaskan yang bertutup dengan kerendahan hati dan akhlak yang baik. Jika kita memulaukan mereka yang tidak bertudung, siapa yang akan bantu mereka?”
Aku hanya mendiamkan diri disisinya. Mulutku terkunci, hatiku seperti diketuk dengan suatu perasaan yang aneh. Tidak pernah seorang wanita seagamaku memihak kepadaku dalam keadaanku yang dhaif ini.
Wanita yang tadi deras menyindirku kini hilang kata.
“Mendoakan lebih baik daripada menghina. Doa seorang saudara muslim yang mendoakan saudaranya tanpa diketahui kan mustajab? Lebih baik kita sama-sama mendoakan dia daripada bertikam lidah yang mungkin saja akan buat mereka lebih jauh. Mungkin saja suatu hari nanti dia lebih mulia daripada kita. Sama-sama kita muhasabah diri kita, saya dan saudari masing-masing tahu kelemahan dan aib diri sendiri. Walaupun bertudung, kita kadang-kadang tetap tersalah langkah. Jadi layakkah kita katakan yang bertutup itu lebih mulia daripada yang belum terbuka hati untuk menutup?” Sungguh kata-katanya buat airmataku jatuh.
Wanita bertudung bawal kelabu itu menarik tangan rakannya lantas berlalu pergi. Aku mengesat air mata yang berderai dipipi.
“Saudari nak pinjam telekung saya? Saudari pakailah, kita boleh solat berjemaah bersama” wanita itu tidak lekang dengan senyuman.
Kami solat berjemaah bersama. Seusai solat, kami titipkan doa bersama. Hatiku tersentuh mendengar sepotong doa yang beliau bacakan;
” Ya Allah Pemilik hati kami, berilah kami hidayah-Mu dan tetapkanlah hidayah itu dihati kami. Terangi hati kami sepertimana Engkau terangi bumi ini dengan cahaya matahari-Mu, jangan Ya Allah Engkau gelapkan hati kami seperti gelapnya dimalam hari. Ya Allah, janganlah Engkau sesatkan hati kami setelah kami Engkau beri petunjuk kami, berilah kami rahmat, sesungguhnya Engkau adalah Maha Pemberi. ”
Airmataku tanpa disedari bertitikkan di pipiku. Dadaku seakan-akan menahan sebak. Inginku menangis sepuasnya disitu. Apakah perasaan ini?
“Saudari tak apa-apa? Eh maafkan saya, saya lupa perkenalkan diri. Saya Humairah” dia menghulurkan tangannya lalu memberi dakapan kepadaku.
“Saya Liana. Terima kasih sebab sudi tolong saya tadi. Saya ingat orang macam awak, tak nak bergaul dengan saya” Aku perlahan-lahan mengemaskan sejadah dihadapanku, airmataku segeraku lapkan.
“Tiada yang membezakan kita selagi kita dalam agama yang satu, Tuhan yang Satu. Saya harap awak tak ambil hati dengan kata-kata saudari tadi” dia memandangku dengan penuh kemesraan.
“Saya dah maafkan dia dan doakan dia. Saya tahu saya tidak layak berdendam, siapalah saya ini Humairah” aku menundukkan pandangan. Bermula dengan kata-kata Humairah tadi, “doa yang tidak diketahui oleh saudara sendiri adalah makbul” aku terapkan dihati kerana mendalamnya kata-katanya itu dihatiku.
“Alhamdulillah Liana. Subhanallah, indahnya akhlakmu”
“Tapi..saya tak bertudung, layakkah akhlak saya dikatakan cantik?”
“Akhlak tu akan lebih cantik jika kamu berusaha untuk menutup aurat. Saya tahu perubahan itu memerlukan masa tapi kita perlu ingat ,masa tidak menunggu kita” Humairah mengengam tanganku dengan lembut.
“Sebenarnya dalam hati ini membuak-buak ingin bertudung sebab saya malu kat Allah. Cuma, keadaan sekeliling kadang-kadang buat saya tawar hati. Lihat saja orang yang bertudung seringkali menunjukkan gambaran islam yang salah. Bertudung tapi masih buat benda Allah larang. Saya tidak mahu orang lihat diri saya baik hanya sebab saya bertudung.” aku meluahkan isi hati yang terpendam selama ini.
“Bertudung atau yang lebih tepat sekali menutup aurat adalah perintah Allah. Allah tahu apa yang terbaik untuk hamba-Nya. Sebenarnya jika kita niatkan menutup aurat kerana “sebab-sebab yang lain” mungkin akhlak kita tidak setanding dengan cara pemakaian kita. Namun jika niat kita menutup aurat benar-benar untuk Allah dan hanya untuk-Dia. Insyallah, pemakaian kita yang menutup aurat setanding dengan akhlak kita di depan Allah dan manusia”
Aku tersentap dengan kata-katanya. Jawapan yang selama ini aku tercari-cari.
“Tapi macamana jika saya bertudung tapi masih ada yang mengeji dan memandang negatif?” aku utarakan kerisauan yang sering menyebabkan penanguhan aku untuk bertudung.
“Lagu di radio kita boleh off, tapi mulut orang takkan pernah kita dapat off. Selagi apa kita niatkan selaras dengan kemahuan-Nya tiada apa yang jadi penghalang kita. Saya sendiri pada awal dahulu sering dipersoalkan mengapa memakai tudung yang labuh sedangkan ibubapa saya bukannya ustaz dan ustazah. Tapi hanya satu pengangan saya, bertudung bukan “sebab-sebab yang lain” tapi hanya untuk Pemilik Cinta, iaitu Allah”
“Saya mahu jadi seperti kamu” kataku secara jujurnya.
“Tak perlu menjadi saya tapi jadilah seperti yang Allah mahu. Sebab mungkin saja saya berubah ke arah sebaliknya” Wajahnya membuat hatiku tenang.
Terasa sesuatu kekuatan tertiup didalam diri. Ya, aku perlu berubah, dan mesti berubah. Aku nekad!
“Maafkan saya, saya perlu pergi dahulu. Kejap lagi saya ada kuliah kat fakulti. Semoga dapat bertemu lagi. Assalamualaikum Liana” kami bertukar salam. Aku hanya memerhatikannya sehingga dia hilang dari pandangan.
“Ya Allah..terima kasih kerana dengan izin-Mu, dia dapat mengetuk hati ini. Hati ini benar-benar terasa ‘dibangunkan untuk berubah’
. Aku mahu berubah ke arah wanita yang sempurna menutup aurat. Kini baru aku percaya, akhlak yang baik bukan saja boleh merubahkan diri sendiri menjadi baik bahkan dapat menarik orang yang jahil seperti aku menjadi baik. Terima kasih Ya Allah….”
Kongsi Kepada Kawan Kawan :
Share on FB Tweet Share on G+ Submit to Digg

0 Org je Komen:

NickIbnor© 2014-2015. All Rights Reserved. Template By Nik Ibnor Hafis
Nik Ibnor Hafis ( vVxApitZxVv ) Nik Ibnor Hafis vVxApitZxVv Template NikIbnor