Blog Archive

Followers

POST KAWAN!

Total Pageviews

View My Stats
Powered by Blogger.

Written By Huyang Jho on Monday, May 12 | Monday, May 12, 2014

Tunangku Tidak Tampan. 
Part 19 ( Season 2 )
----- 

"Berhenti!"

Hayunan pasu dengan tangan jejaka parut di muka itu tersekat. Tangannya kaku seketika. 

"Biar Tuhan saja yang balas segala! Andai Tuhan mampu balikkan dunia di zaman Nabi Luth, tenggelamkan bumi di zaman Nabi Nuh, belah lautan di zaman Nabi Musa, inikan pula nyamuk-nyamuk aedes seperti mereka. Kacang sekali Dia binasakannya.

Tak perlu kotorkan tangan awak dengan darah mereka! "

Pasu dihempas ke sisi Faizal. Pecah berderai. Kecut perut ketua geng form 5 itu. Andai pasu bunga itu tepat ke mukanya, pasti dah terbenam tanah dan bunga dalam tengkoraknya. Menggeletar tubuhnya. Degup jantung tergendala seketika.

Zam menjeling tajam ke sebelah.

Gadis bertahi lalat di pipi.

Teacher.

Suara yang cukup dikenalinya.

Teacher menyambung kata,

"Einstein sendiri pernah menyebut, dalam dunia ada dua benda yang terbatas iaitu kebodohan dan alam semesta. Antara keduanya, beliau tak pasti tentang keterbatasan alam semesta. Namun, beliau pasti kebodohan manusia itu tampaknya tidak terbatas.

Mereka macam adik-adik kamu. Mereka bodoh dan jahil. Mereka tak mengerti erti kehilangan ibu dan ayah. Mereka tak mengalami apa yang kamu dah alami. Orang akan berkata apa saja tentang kita, tapi apabila mereka mengalaminya sendiri barulah mereka menyesal dengan apa yang telah mereka katakan.

Gandhi ada berkata, hiduplah seolah-olah kamu akan mati esok. Belajarlah seolah-olah kamu hidup selamanya.

Kegelapan tidak boleh memandu keluar dari kegelapan. Kebencian tidak boleh salur keluarkan kebencian itu sendiri. Hanya kasih sayang mampu lakukannya.

Apa yang terjadi semua ini adalah sebahagian dari universiti kehidupan. Sabarlah."

Zam kaku berdiri di situ. Memandang satu persatu wajah di hadapannya yang sedang mengaduh kesakitan. Faizal pucat mukanya tapi nampak seakan tidak puas hati. Diri Zam sendiri luka-luka dan berdarah.

Zam mendengus dan berpaling dari mereka. Menghadap teacher seraya berkata,

"Saya lebih suka belajar dari Universiti Muhammad s.a.w..

Baginda bermula dengan kehidupan yang derita tanpa ibu bapa, dimalukan dan dihina, pernah melalui saat-saat di mana tiada siapa yang sudi percaya kecuali isteri dan sahabat baiknya. Hidup serba sederhana. Hidup seolah-olah esok akan ke akhirat bertemu Tuhannya. Berjuang seolah-olah nampak Syurga di depannya!

Namun orang-orang yang teacher kata 'adik-adik' ini, mereka nampak seperti cerdik agama, tapi sikap seperti orang jahiliyyah. Saya mungkin tidak pandai jawab soalan agama atas kertas peperiksaan seperti mereka. Namun, tak bolehkah mereka bersikap sebagaimana hebatnya mereka jawab dalam kertas exam?!

Benarlah.

Belajar di sekolah sekadar untuk peperiksaan. Sekadar teori. Amalinya tak ada.
Tipu diri sendiri! Belajar Pendidikan Islam, Pendidikan Quran Sunnah, Pendidikan Syariah Islamiyyah, Sivik, Tasawwur, Sejarah Islam, tetapi sedikit pun tak berakhlak sebagaimana banyaknya subjek-subjek yang mereka baca dan hafal. Umpama tahu nasi itu dari beras. Tapi, masak nasi sendiri tak pandai. Dimasak tanpa air, jadi kerak hangit. Dimasak terlebih air, jadi lembik.

Sepatutnya mereka yang cerdik pandai inilah yang tunjuk contoh pada saya yang bodoh jahil tukil ni!"

Zam sedikit tinggi suara. Marahnya belum mereda.
Tiba-tiba Faizal bangun di belakang Zam.

"Hei, banyak mulut!"

Diterajangnya Zam dari belakang. Terkena rusuk Zam. Tergolek jatuh Zam di lantai.

Faizal menapakkan kaki ke atas dada Zam.

Zam mengerutkan keningnya. Sakit tidak terperi di bahagian rusuk kirinya. Sakit amat.

Faizal capai kerusi kayu lama berhampirannya. Diangkat kerusi tu tinggi-tinggi.

"Hari tu kau berjaya mengelak kerusi kantin. Hari ini kau tak akan berjaya. Mampus kau kali ini!"

Zam yang sedang menekankan sebelah tangannya pada rusuknya yang kian menyengat hanya mampu melihat.

Kerusi kayu dihempaskan laju-laju ke atas Zam.

Prak!!!

Patah tiga kerusi usang itu. Zam berjaya tahan dengan sebelah tangannya, namun momentum hayunan Faizal terlalu kuat. Tak berdaya Zam dengan baki kudrat yang ada. Terus kayu kerusi itu mengenai kepalanya.

Tangannya berdarah. Kepalanya mengalir darah. Merah pekat sedikit kehitaman.

Teacher kaget. Tak sempat selamatkan Zam. Kejadian berlaku begitu pantas.

Diterpanya Faizal. Tolak pelajar itu ke samping kuat-kuat.

Dipangkunya Zam. Dipanggil namanya berulang-kali. Namun, tiada sahutan.

"Faizal! Kenapa dengan kamu ni?! Dah hilang akal?!" Teacher marah dalam kerisauan. Ditekan-tekan fonnya. Dail nombor kecemasan. Seketika, teacher meletakkan fonnya. Ambulans akan tiba sekejap lagi.

Teacher betul-betul marah.

"Jawablah kamu dah kenapa Faizal buat macam ni?!"

Faizal cuak. Seolah baru tersedar dari kerasukan. Bila tengok darah membuak keluar dari jasad di depannya itu.

"Saya...saya...saya tak nak dia rampas awek saya! Saya tak nak!"

Teacher mengerling tajam pada mata Faizal,

"Dia tunang saya, stupid! Tunang saya!"

Faizal terkejut dengan jawapan teacher. Dia dah buat salah besar. Dia dah salah sangka Zam. Dia ingat Zam cuba goda Cik Yuyu pujaan hatinya.

Faizal terduduk tidak percaya. Kawan-kawan Faizal segera hampirinya, ajak supaya cepat-cepat berlalu dari tempat tu. Kalau tak, teruk kena suspek.

"Blah weh! Masuk sekolah juvana kau nanti. Blah wei!"

Kawan-kawannya segera melarikan diri beramai-ramai ke luar sekolah. Faizal tak tunggu lama. Angkat kaki sama dalam ketakutan. Tinggalkan teacher dan Zam di tempat kejadian. Bukannya nak tolong. Sama seperti cuaknya Qabil membunuh Habil. Setelah bunuh saudaranya sendiri, tidak tahu apa patut dibuat. Hingga Allah hantar burung tunjuk contoh. Setelah matinya seseorang, perlu dikubur. Bukan dibiar. Lantaran hati berpenyakit, orang intelek pun boleh jadi psikotik.

Teacher memangku Zam di ribaannya. Nak ditarik pelajar itu tak terdaya. Berat. Tiada sesiapa berhampiran. Waktu sekolah dah lama tamat. Pelajar dah ramai pulang. Parkir motor pula di belakang sekolah. Darah dah menjalar mengenai tudungnya. Shawl yang berwarna ungu lembut tadi bertukar jadi merah. Teacher tak sangka riuh-rendah yang didengarinya tadi melibatkan pertengkaran antara budak-budak ini dengan Zam. Dia bersyukur sempat tahan Zam dari cederakan orang. Tapi menyesal kerana tak sempat tahan orang lain dari cederakan jejaka itu.

Ditatapnya wajah Zam dalam-dalam. Sudahlah muka yang berparut itu hasil dari tangannya. Sekarang jadi begini pula.

Menitis air mata teacher. Tak tahu nak buat apa.

Tanpa daya.

Jejaka itu sudah menutup mata.

Kongsi Kepada Kawan Kawan :
Share on FB Tweet Share on G+ Submit to Digg

0 Org je Komen:

NickIbnor© 2014-2015. All Rights Reserved. Template By Nik Ibnor Hafis
Nik Ibnor Hafis ( vVxApitZxVv ) Nik Ibnor Hafis vVxApitZxVv Template NikIbnor