Blog Archive

Followers

POST KAWAN!

Total Pageviews

View My Stats
Powered by Blogger.

Written By Huyang Jho on Monday, June 18 | Monday, June 18, 2012


Sabda Rasulullah SAW bermaksud, " Seorang yang dianggap sempurna akalnya ialah yang mengoreksi diri (munasabah) diri dan menyiapkan bekalan (amalan) untuk hari selepas mati (hari akhirat) dan orang yang bodoh ialah orang yang menurut hawa nafsu jahat dan berangan-angan dengan pelbagai alasan baik (tanpa usaha)- Riwayat At-Tirmizi-
Apa guna memiliki ijazah yang tinggi kalau budaya kehidupan harian sama seperti kehidupan binatang? Apa erti memiliki ratusan universiti dan jutaan graduan yang lahir dari pelbagai bidang kalau dalam masa yang sama ribuan pula ke pusat maksiat, ramai yang berkelulusan tinggi terlibat dengan kes-kes keruntuhan akhlak, penyalahgunaan kuasa.penipu, terlibat dengan kes rogol, zina dan sebagainya?
Wanita yang akalnya cerdik belum tentu dianggap matang. Kerana sekarang wanita cerdik, berpelajaran tinggi, aktif di tengah masyarakat tetapi mereka menjadi punca mencetuskan banyak fitnah dan kerosakan. Apakah oranga yang menjadi punca pencetus fitnah dan kerosakan boleh kita letakkan di tempat yang cerdik atau mengatakan mereka cerdik?
Di antara buah dari kematangan yang hakiki melahirkan sifat-sifat yang cerdik dan matang mengikut ukuran Islam ialah ;
a) Tahu menilai dan meletakkan dirinya sesuai dengan tempat, watak dan kebolehan serta selaras dengan syariat Islam.
b) pandai melayan suami dan mengatur rumah tangga.
c) pandai mendidik anak-anak sehingga menjadi orang bertaqwa dan boleh berkhidmat dalam masyarakat.
d) peka dan berstrategi.

Ciri di atas tidak mungkin ada pada mana-mana wanita, kecuali setelah dahulu memiliki iman dan taqwa serta diiringi dengan ilmu dan pengalaman yang berkaitan dengan bidang dan tugasnya. dengan iman dan taqwa serta ilmu dan pengalaman, maka barulah membuahkan sifat-sifat tersebut.
Wanita atau isteri yang matang adalah sumber segala-galanya dalam rumah tangga. Sebagai pendorong perjuangan, pencetus idea, sebagai penyubur semangat, tempat menghilangkan letih lesu, tempat berbincang, dan sebagainya.
Dunia ini memerlukan wanita yang cerdik dan matang. Dalam erti kata lain, memiliki ilmu, pengalaman dan iman. Bagi mencapai matlamat itu, wanita perlu dididik agar memiliki ilmu, pengalaman dan iman yang sempurna agar dengan ketiga-tiga faktor itu, mereka ;
1) Menjadi wanita cerdik dan matang yang pandai menjaga maruah diri dan maruah suami, anak-anak dan rumah tangga serta maruah sesama mereka. Pandai mengatur dan mengurus rumah tangga dengan sempurna.
2) Menjadi wanita yang cerdik dan matang yang bergerak mengikut strategi dan tidak bertindak melulu tanpa menggunakan panduan sehingga memusnahkan dirinya sendiri. Pandai membatasi diri di atas garis panduan syariat. Kalau terlanjurm cepat-cepat sedar dan bertaubat serta kembali ke pangkal jalan (kepada iman dan Islam) dan tidak mengulanginya lagi.
3) Manjadi wanita yang cerdik dan matang yang sanggup berkorban apa sahaja bagi membantu suami untuk mendapatkan keredhaan Allah. Sanggup mengorbankan perasaan dan nafsu melayan suami, demi kerana menginginkan suami terhibur, Setelah itu, suami dapat hebat berjuang dt tengah masyarakat.
4) Menjadi wanita cerdik dan matang yang berfikir dahulu sebelum bertindak, bukan bertindak dahulu berfikir kemudian. Kalau tersalah, tidak malu meminta maaf. Bukan meminta maaf setelah terlanjur atau setelah nasi menjadi bubur. Kembali ke pangkal bukan setelah terjerumus ke dalam gaung. Tetapi sentiasa berada di hujung pangkal dalam kebenaran.
5) menjadi wanita cerdik dan matang yang hatinya merdeka bebas daripada belenggu nafsu dan syaitan serta runtuhan duniawi.
Ciri wanita cerdik dan matang demikianlah yang amat dirindui dunia hari ini. Merekalah sebenarnya wanita sejati yang layak menjadi sayap kiri kepada kaum lelaki yang mampu membantu menyusun rentak dunia ke arah raga yang lebih baik.
Sabda Rasulullah SAW," Orang yang paling cerdik adalah yang sentiasa mengingati mati," (Riwayat Ibnu Majah dan Ibnu Abidunya)
Sabda Rasulullah SAW," Jangalah kamu mengahwini wanita disebabkan kecantikannya, kerana kecantikan mencelakakan(merendah dan menghina) dirinya dan juga jangan kamu mengahwini wanita kerana kekayaan, kerana kekayaannya menjadikan ia sombong dan berani membuat maksiat, Oleh itu, kahwinlah wanita kerana agamanya..." ( Riwayat Ibnu Majah, Al-Bazar dan Al-Baihaqi dari Abdullah bin Amar)

Maka, adakah kita wanita yang cerdik dan matang yang didambakan seluruh alam??

Dipetik dari :
CIRI-CIRI WANITA YANG MEMBAWA KE SYURGA
SUSUNAN : JAAFAR SALEH
TERBITAN AL-HIDAYAH
Kongsi Kepada Kawan Kawan :
Share on FB Tweet Share on G+ Submit to Digg

0 Org je Komen:

NickIbnor© 2014-2015. All Rights Reserved. Template By Nik Ibnor Hafis
Nik Ibnor Hafis ( vVxApitZxVv ) Nik Ibnor Hafis vVxApitZxVv Template NikIbnor