Blog Archive

Followers

POST KAWAN!

Total Pageviews

View My Stats
Powered by Blogger.

Written By Huyang Jho on Monday, May 12 | Monday, May 12, 2014


Tunangku Tidak Tampan. 
Part 16 ( Season 2 )
-----

Teacher teragak-agak.

Dah berada di luar tanah perkuburan. Hujan masih turun dengan lebatnya.

Teacher di bawah payung. Zam di bawah air hujan.

"Ya? Teacher nak beritahu apa?" Zam tinggikan sedikit suara menyaingi nada deras melodi air hujan.

"Err..err.."

"Sebenarnya saya ada dapat satu mimpi ni...mak awak datang jumpa saya dalam mimpi..dalam mimpi tu..mak awak suruh kita.."

Teacher bersuara tersekat-sekat.

"Apa dia?"
Zam kurang dengar. Kurang jelas.

Tiba-tiba ada suara lain menyapa dari sisi Zam.

"Zam!"

Zam berpaling. Oh. Cik Yuyu di bawah payung juga. Di tangannya ada kunci. Oh, kunci motosikalnya.

"Eh, macam mana kunci motor aku ada dekat kau?" Zam pelik.

"Awak lupa ke? Awak tinggalkan di motosikal awak sebelum berlari keluar sekolah. Tu motor awak ada bawah bangsal. Abang jaga yang tolong hantarkan ke sini. Tayar dah ganti baru. Saya belanja, ok? Sila bayar balik dengan satu senyuman sahaja. Boleh?"

Zam berkerut kening melihat Yuyu. Cuba mengukir senyum dalam kepayahan.

"Eh, bukan senyum sekarang. Sekarang awak senyum senget sebelah. Teehee."

Sambil menyerahkan kunci pada Zam. Zam perhati kunci motornya. Ada keychain tertulis,

"Lelaki Syurga itu putih hati.
Allah dan Rasul dia imani."

Zam tengok Cik Yuyu dalam-dalam. Cik Yuyu cepat-cepat paling matanya ke arah lain. Itulah kali pertama lelaki di depannya itu memandangnya betul-betul. Tidak pernah Zam lihatnya begitu sebelum ini. Pandangannya sayu.

"Terima kasih. Yuyu."

Dia berjalan ke arah motornya dalam kebasahan. Dah basah kuyup. Dipakainya helmet. Dihidupkan motornya.

Teacher tak terkata apa. Ayatnya mati terus. Tak tersambung. Hanya mampu melihat lelaki itu berlalu dari situ.

Sedikit hampa. Mungkin masanya tidak kena. Atau dirinya terlalu tergesa-gesa. Teacher mengutuk-ngutuk dirinya sendiri dalam diam.

"Apa aku fikir ni!"

Cik Yuyu memandang teacher kehairanan. Tengok teachernya menepuk dahi sendirian.

**

Sampai di rumah. Hujan dah berhenti.

Zam menolak daun pintu rumahnya.

"Assalamualaikum..Ma, Zam dah balik..."

Tiba-tiba dia tersedar. Ibunya sudah tidak lagi mampu menjawab salamnya seperti biasa. Dia dah terbiasa bagi salam dan panggil ibunya itu.

Air matanya jatuh lagi.

Diperhatikan sekeliling dalam rumahnya. Tengok mesin jahit, perabot, dapur dan bilik tidur. Teringat ibunya tersenyum di sana sini. Di saat dunia masam dan memandangnya penuh benci, ibunya masih memandangnya penuh kasih berhati nurani.

Malamnya selepas solat Isyak.

Zam petang tadi dah siap jemput jiran tetangganya ke rumah. Nak buat tahlil sedikit fikirnya.

Diajaknya jiran terdekat, namun dijawab oleh jiran pertama,

"Ish, majlis tahlil tu bida'ah! Orang Islam tak buat. Kenduri arwah tu tak ada dalam Islam! Bid'ah dolalah! Pakcik dah baca banyak dekat internet! Dekat youtube!"

Zam tak faham. Zam betul-betul tak faham. Dia cuma nak ajak orang datang rumah baca Ya Sin sama-sama. Bertahlil sama-sama. Bukan nak puja mayat. Bukan nak meratap jenazah pun. Baginya, jika doa orang-orang soleh terkumpul untuk ibunya, bukankah itu lebih baik. Doa orang soleh tidak tertolak, kan?

"Takpelah macam tu, pakcik. Saya ingat bila kita duduk sama-sama baca Ya Sin tu, kita boleh ingatkan diri kita yang masih hidup ni tentang kematian. Banyak pengajaran dalam Ya Sin tu. Kalau nak saling ingat mengingati pun salah, takpelah. Terima kasih untuk respon pakcik tadi."

Pakcik tu membulatkan mata tanda tak puas hati.

Zam minta diri dengan sopan.

Malam tu adalah 10 hingga 15 orang datang ke rumah Zam untuk bertahlil dan baca Ya Sin. Abang jaga yang jadi 'ustaz' malam tu. Ada jiran-jiran sedekah makanan dan minuman untuk tetamu. Betullah konsep itu. Bila ada orang meninggal, jiran tetanggalah atau kita yang jadi saudara seislam inilah yang patut tampil hulurkan bantuan. Berikan sumbangan. Bukannya kita yang datang ke rumah orang yang meninggal mengharapkan tuan rumah sediakan makanan yang enak dan lazat untuk disantap. Bukannya tuan rumah yang keluarkan duit untuk 'belanja' makan kita semua. Kita yang sepatutnya raikan keluarga yang tengah berduka. Bukan kita yang pergi mengecap bahagianya dapat makan.

Hikmahnya bila ramai-ramai datang melawat dan ziarah, ahli keluarga yang berseorangan tidaklah rasa kesunyian. Ada yang sudi jadi teman. Ada yang bantu kurangkan kesedihan. Terasa masih ada yang sayang.
**

Semua tetamu dah pulang.

Tinggal Zam dengan abang jaga.

"Kau okay?"

Zam ambil angin di birai tingkap rumahnya.

"Aku taklah okay sangat."

Abang jaga berdiri di tepi tingkap sama.

"Sekarang baru kau tahu dan rasa, Nabi Muhammad s.a.w. itu begitu cekal hatinya. Kuat semangatnya. Saat anak-anak kecil lain membesar dewasa di depan ibu bapa, Baginda berseorangan yatim nestapa. Yakin Tuhan bersama tiap masa. Segala yang berlaku pasti ada hikmahnya. Hidup ini tidak lepas dari kehilangan. Suatu hari, kita juga akan hilang. Orang pun akan lupa kita pernah ada."

Zam pandang abang jaga. Rasanya macam abang kandung sendiri. Benar juga kata-katanya.

"Kau tahu tak, tadi masa baca Ya Siin, aku sempat lihat tafsirnya sedikit. Pada ayat ke-8 hingga 15, ada ulama tafsir menerangkan mengenai orang yang enggan menerima iman dan ajaran Islam. Bagi aku, ini termasuklah orang Islam sendiri yang menolak cara hidup Islam walaupun bertitle Islam. Kau tahu apa syeikh tu syarah? Beliau menyebutkan beberapa perkara yang menghalang masuknya iman ke dalam hati orang-orang tadi."

Zam nampak berminat.

"Ceritakan padaku."

"Baiklah. Orang yang 'mengangkat kepalanya dan tidak sanggup menundukkannya'. Menurut sebagian ahli tafsir, ayat ini merupakan perumpamaan yang maksudnya adalah bahawa mereka enggan tunduk beriman. Keengganan mereka itu membawa kepada tertutupnya jalan bagi mereka untuk beriman. Allah dah buka jalan lurus. Tapi mereka pilih jalan mati."

"Maksudnya?" Zam curious.

"Maksudnya, macam tin sardin yang telah dipaterikan penutupnya. Orang-orang tersebut juga begitulah. Hati mereka telah dicop hatinya. Hati yang digam. Mereka akan lihat yang hak itu batil dan yang batil itu hak. Bila hati dah digam sebagai hati yang keras, tak berguna dah lagi penyesalan. Mereka akan kata, Islam dan agama itu tak betul sampai ke mati. Tiada siapa dapat tolong mereka bila Allah sendiri enggan bagi mereka hidayah. Bagaimana nak berikan hidayah andai mereka sendiri tak sudi terima hidayah? Mereka sendiri tak minta. Orang sekeliling juga enggan doakan mereka. Ada juga yang minta didoakan tetapi mereka tidak cuba berubah sebagaimana doa yang dipanjatkan.

Nasi takkan masuk ke mulut sendiri jika tak ada usaha untuk masukkannya.

Kita takkan sampai ke destinasi tertentu kalau kita cuma kata 'aku nak pergi ke sana'.

Segala peringatan Nabi Muhammad hanyalah untuk orang yang buka hati untuk menerimanya dengan ikhlas. Yang betul-betul mahukan agama. Yang suka kepada kebenaran. Nasihat Nabi hanya berguna untuk orang yang nak jadi hamba yang berguna."

Zam berkerut kening. Cuba memahami.

"Orang-orang yang bergerak ke arah hidayah. Mencarinya. Cuba raihnya. Usaha sungguh-sungguh ke arahnya. Orang-orang inilah yang Allah sendiri suruh Nabi s.a.w. sampaikan, ada berita gembira yang menanti mereka."

"Berita gembira?"

Abang jaga bercekak pinggang.

"Berita gembira itu berupa ampunan dosa dan pahala Syurga, Zam."

Zam bersinar-sinar matanya mendengar tentang Syurga. Bagaikan terlupa seketika kesedihan yang melandanya.

"Aku boleh jadi pemuda soleh tak?"

Zam tanya abang jaga. Bersungguh.

"Insya-Allah. Soleh itu ada dalam diri kamu sebenarnya. Ada dalam hati kamu tu. Andai tiap hari kau berusaha untuk bersihkan kotoran hitam dalam hati, suatu hari kau akan rasa cahaya dalam diri terpancar dengan sendiri. Hatta muka brutal macam ketua gengster pun akan terlihat sinarannya."

Abang jaga tersenyum lebar dengan jawapannya.

"Wah. Macam cerita Smallville Superman la bunyinya. Macam ada kuasa tersembunyi!"

Abang jaga menyambung,

"Yup. Power of soleh ada dalam setiap diri. Keluarkannya dari dasar hati hitam dan kau akan berjaya di dunia dan akhirat."

Zam berdiri tegak. Nampak bersemangat. Ditatapnya keychain hadiah dari Cik Yuyu di dinding rumahnya.

"Putih hati."

Semangat baru mula bersinar dalam diri.

Nafas baru.

Ibu pergi bukan sekadar pergi. Tapi, untuk bawa diri lama Zam pergi sekali. Dirinya yang lampau penuh kejahilan.

Zam yang baru bagai terlahir semula.

Pergi ibu buat selamanya.
Hanya buat diri Zam bertambah cinta kepada Syurga!

Kongsi Kepada Kawan Kawan :
Share on FB Tweet Share on G+ Submit to Digg

0 Org je Komen:

NickIbnor© 2014-2015. All Rights Reserved. Template By Nik Ibnor Hafis
Nik Ibnor Hafis ( vVxApitZxVv ) Nik Ibnor Hafis vVxApitZxVv Template NikIbnor